by

Bandar Togel di Amahai Diciduk

Ambon, BKA- Upaya pemberantasan peredaran judi tato gelap (togel) terus dilakukan oleh Polres Maluku Tengah dan jajaran. Setelah satu bandar dan dua pembantu bandar togel diamankan oleh Personil Polsek Kota Masohi, di kawasan Kota Masohi, Senin kemarin, kini giliran personil Polsek Amahai yang mengamankan bandar dan agen judi tersebut di dua kawasan yang berbeda di Kecamatan Amahai.

Kapolres Maluku Tengah, AKBP Rositah Umasugi, mengungkapkan, berdasarkan informasi dari masyarakat terkait aksi peredaran togel dan kupon putih di kawasan dusun Amarua dan Desa Rutah, membuat personil Polsek Amahai langsung melakukan penyelidikan dan akhirnya mengamankan kedua bandar dan agen judi tersebut.

“Selasa malam, sekitar pukul 22.00 WIT, personil kami dari Polsek Amahai mengamankan K alias Udin (31) salah satu bandar togel di Dusun Amarua, Desa Rutah, dan LK alias Komar (37) diduga sebagai agen togel, diamankan di Desa Rutah,” kata Kapolres, kepada wartawan, Kamis (3/9).

Menurut Kapolres, tim yang dipimpin Kapolsek Amahai itu terlebih dulu mengamankan tersangka K alias Udin (Bandar) dirumahnya. “Informasi masyarakat, kemudian tim langsung amankan tersangka K. Saat diamankan, K sedang asyik merekap hasil penjualan kupon putih, baik manual maupun online dirumahnya,” ujar Kapolres.

Dari hasil pemeriksaan terhadap tersangka K, lanjut orang nomor satu di Polres Maluku Tengah itu, tim kemudian bergerak untuk mengamankan LK alias Komar di Desa Rutah.

“Selang beberapa saat, dari hasil interogasi anggota, kemudian dilakukan penangkapan terhadap tersangka KL alias Komar ini. Keduanya telah diamankan dan ditetapkan sebagai tersangka, karena terbukti melanggar pasal 303 KUHPidana, dengan ancaman maksimal 10 penjara. Mereka sudah kita tahan di Rutan Polsek Amahai, bersama barang bukti,”jelas wanita dengan pangkat dua melati di pundaknya itu.

Perwira menengah Polri ini menambahkan, barang bukti yang diamankan dari tangan kedua tersangka berupa arsip kupon rekapan judi togel online sebanyak 64 lembar, uang tunai sebesar Rp 408.000 dan dua unit handphone, yang digunakan oleh kedua tersangka untuk melancarkan aksi kejahatan mereka.

“Kita imbau dan ingatkan kepada masyarakat, agar hentikan peredaran judi ini. Sebab judi togel merupakan perbuatan tindak pidana. Kita akan ambil langkah dan tindakan tegas soal togel ini,” pungkas mantan Kasubdit Provos, Propam Polda Maluku. (SAD).

 

 

Comment