by

Klaim Diri Petinju Terhebat, Mayweather Tempatkan Ali di Posisi 5

Jakarta, BKA- Floyd Mayweather mengklaim diri sebagai yang terhebat dalam sejarah tinju. Ia menempatkan Muhammad Ali di posisi kelima, juga melontarkan kata-kata kasar soal legenda kelas berat itu.

Mayweather, 43 tahun, pensiun dari ring tinju dunia pada 2017. Ia tak pernah kalah dalam 50 pertarungan yang dijalaninya di kelas menengah, termasuk melawan Conor McGregor.

Minggu ini ia muncul di ESPN dan diminta untuk memilih yang terbaik dari yang terbaik dalam sejarah tinju dunia. Mantan petinju berjulukan The Money itu langsung menyebut dirinya sebagai yang terbaik.

Ia menjelaskan alasannya dengan menyebut dirinya sendiri dia. “Dia mengalahkan lebih banyak juara dunia daripada petarung lainnya dalam waktu yang lebih singkat dan lebih sedikit pertarungan.”

“Pukulannya mendarat dengan persentase tertinggi dan menerima lebih sedikit pukulan. Dia telah menjadi juara dunia 18 tahun dalam lima kelas berat berbeda. ”

Kenapa Muhammad Ali, yang secara luas dianggap sebagai yang terbaik sepanjang masa, ditempatkan di posisi kelima?

“Ali, hanya satu kelas berat dan benar-benar kalah dari Ken Norton tiga kali. Apa yang dia lakukan adalah dia membela sesuatu di era ketika orang Afrika-Amerika tidak membela kaum mereka.”

Mayweather juga meluncurkan kata-kata kasar terhadap Ali yang oleh publik dinobatkan sebagai petinju terbaik sepanjang masa.

“Apa yang mendasari kita menilai seorang petarung? Jika kita menilainya karena perjuangan untuk tujuan tertentu, maka itu adalah Ali.”

“Tetapi jika kita berbicara tentang mengambil paling sedikit pukulan dan memecahkan rekor, itu adalah Floyd Mayweather.”

“Muhammad Ali membuka jalan bagi saya untuk berada di tempat saya hari ini, dia seorang legenda.”

“Tapi ketika kita berbicara tentang pemecahan rekor, kita harus berbicara tentang Ali kehilangan gelar dunianya dari petarung yang baru menjalani tujuh perkelahian.”

“Aku harus mengangkat topi buat Ali, tapi aku tidak menekuni olahraga ini 40 tahun untuk mengatakan bahwa ada petarung lain yang lebih baik daripadaku.”

Ketika pembawa acara berargumen bahwa resume tinju Muhammad Ali termasuk perkelahian legendaris seperti “Thrilla in Manila” melawan Joe Frazier dan Mayweather tidak memiliki jenis perkelahian yang sama, hal itu memicu ledakan lebih lanjut.

Muhammad Ali, 25 Mei 1965. Petinju kelas berat legendaris, yang terkenal dengan gaya tinjunya yang menyengat seperti lebah dan menari seperti kupu-kupu ini, meninggal dalam usia 74 tahun, pada 3 Juni 2016. AP/File
Mayweather langsung berkata, “Itu tidak keren. Itu tidak keren. Saya hadir di sini untuk mengajar para petarung hal ini: nama permainannya adalah untuk memukul dan tidak terkena pukulan. Ini bukan tentang (ketahanan) menerima pukulan.”

“Dan aku mencintai Ali, tetapi menyandar di atas tali, menerima pukulan – itu tidak keren.”

Mayweather menempatkan Roberto Duran di posisi kedua dalam daftar petinju terbaiknya. Pernell Whitaker berada di posisi ketiga dan Julio Cesar Chavez keempat.

Dia menjelaskan, “(Roberto Duran) Datang dari kelas ringan menjadi juara dunia di kelas atasnya. Cintai pria itu. Ia seorang legenda.”

“(Pernell Whitaker) Sungguh, dia mengalahkan Julio Cesar Chavez (pertarungan sebenarnya berakhir seri). Dan dia mengalahkan paman saya Roger dua kali.”

“(Julio Cesar Chavez) memiliki rekor 79-0 di kelas berbeda sebelum dia kalah.” (INT)

Comment