by

Pempus Tindak Lanjuti Maluku Sebagai LIN

Ambon, BKA- Pemerintah Provinsi (Pemprov) Maluku menyambut baik niat Pemerintah Pusat (Pempus), untuk menindaklanjuti rencana penetapan Provinsi Maluku sebagai Lumbung Ikan Nasional (LIN).

Sambutan positif Pemprov Maluku ini disampaikan Sekretaris Daerah Maluku, Kasrul Selang, menyusul kedatangan tim Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Kemenkomarves), Sekretariat Negara, serta Kementerian Kelautan dan Perikanan, untuk mempercepat proses penyelesaian beberapa aspek terkait LIN yang diperlukan, Selasa (11/8).

Kasrul mengungkapkan, tim yang diturunkan itu untuk melihat langsung lokasi pembangunan Pelabuhan Terpadu, yang rencananya dibangun di Negeri Tulehu dan Negeri Waai, Kecamatan Salahutu, Kabupaten Maluku Tengah, sebagai salah satu syarat penetapan LIN.

“Yang jelas, kita sangat berterima kasih atas niat baik dan tindaklanjut dari persetujuan Maluku sebagai LIN oleh Menteri KKP. Ini menjadi entry point yang menggembirakan,” kata Kasrul Selang, usai membuka Rapat Koordinasi LIN yang dipusatkan di Hotel Manise, Rabu (12/8).

Kasrul mengtakan, Pemprov Maluku juga telah melakukan berbagai upaya untuk mempercepat proses Maluku sebagai LIN, sejak dicanangkan oleh Presiden Indonesia, Susilo Bambang Yudhono, di Ambon, pada 2010 lalu.

“Kita ingin perjuangan rencana ini agar dilegalkan dalam bentuk regulasi yang bisa menjadi acuan oleh semua kementerian/non lembaga yaitu dalam bentuk Peraturan Presiden (Perpres), ” harap Kasrul.

Kasrul berharap dengan adanya kunjungan tim dengan melihat langsung lokasi dan mengikuti Rakor LIN ini, artinya berbagai bahan masukan akan menjadi acuan untuk mempercepat proses dimaksud.

“Seperti tadi disampaikan pak Deputi (Deputi Bidang Koordinasi Kedaulatan Maritim dan Energi, Safri Burhanuddin) kalau bisa luas lahan yang menjadi lokasi pelabuhan terpadi 500 hektar. Ini menjadi masukan bagi kita agar bisa mempercepat proses,” ungkapnya.

Berkaitan dengan lokasi LIN, Kasrul menambahkan, dibutuhkan satu kawasan pelabuhan terpadu atau terintegrasi.

“Terintegras ini berarti di dalamnya harus ada pabrik pengolahannya, industri dengan mesin mesinnya. Begitu pula dengan air minum listriknya dan sebagainya,” jelas Kasrul.

Kota Ambon juga kata Kasrul, telah memiliki bandara internasional yang sangat memadai untuk mendukung LIN di Maluku.

“Pasti kan ada produk-produk perikanan sesuai permintaan butuh yang segar. Kita kan punya bandara internasional yang sangat memadai, tentunya bisa mempercepat proses pengiriman,” imbuhnya.

Ia berharap dengan ditetapkan Maluku sebagai LIN akan dapat mendongkrak peningkatan ekonomi daerah maupun ekonomi nasional.
” Potensi sumber daya perikanan kita 4,6 juta ton/thn. Tentunya ini jika terkelola dengan baik akan dapat mensejahterakan masyarakat bukan hanya di daerah tetapisecara nasional,” tutupnya.(BKA-1)

Comment